, ,

DPD IMM dan HIMO Jabodetabek Nilai JATAM Hanya Sebarkan Hoaks

oleh -314 Dilihat
oleh

TERNATE#- Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Malut dan Himpunan Mahasiswa OBI (HIMO) Jabodetabek, menilai JATAM (Jaringan Advokasi Anti Tambang) harus bisa dipertanggung jawab ke publik.

Hal ini disampaikan ketum DPD IMM Malut, Usman Mansur. Menurut Usman, pernyataan dari JATAM sudah membuat warga Obi merasa kecewa karena tuduhan perusahaan buang limbah ke laut sehingga menyebabkan ikan tercemar sangat tidek benar.

“Itu hanya isu dan hal itu sudah banyak kita temukan ada LSM tinggal di Jakarta baru komentar tidak sesuai data,” ujarnya, Sabtu (1/4/2023).

Ia menjelaskan, sesuai informasi ikan diperaian Obi sangat banyak dan tidak ada pencemaran. Buktinya, Harita ada buat kegiatan mancing mania yang melibatkan masyarakat.

“Beberapa minggu kemarin kita bisa lihat dimedia ada pertandingan macing mania di perairan Obi,” jelasnya.

Tidak hanya itu, lanjut dia, Harita selalu membuat program pembinaan ke masyarakat lokal dan tentunya banyak manfaat yang di dapatkan.

“Jadi sekitar lingkar tambang masyarakat selalu diperhatikan dengan pemberdayaan melalui CSR,”terangnya.

Sementara Ketua Himpunan Mahasiswa Obi (HIMO) Jabodetabek, Wahyu Kahusa mengatakan, ada oknum LSM JATAM selalu meributkan persoalan pencemaran lingkungan salah satunya terkait soal ikan diperairan Obi yang  tercemar zat kimia berbahaya.

Kata dia, selaku putra daerah tentunya sangat terpanggil dalam menyikapi persoalan yang ada.

“Kemarin LSM JATAM mengadakan diskusi publik. Namun diskusi dinilai sangat menyerang perusahaan,” katanya.

Kata dia, selaku Mahasiswa Obi Jabodetabek mengimbau agar semua pihak jangan terpancing dengan isu yang tidak benar.

“Kalau ada limbah di laut, tapi kenapa  ada lomba mancing yang diadakan oleh PT Harita yang di ikuti masyarakat,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.